jatimRagam

AMPP Akan Kembali Geruduk Kantor DPRD Kabupaten Pamekasan,Ada Apa Dengan Para Wakil Rakyat Itu????

Jurnal.5
Senin, 06 Desember 2021, 07:39 WAT
Last Updated 2021-12-06T00:39:33Z


PAMEKASAN.- Aliansi Masyarakat Peduli Pamekasan (AMPP) akan kembali geruduk kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Pamekasan,maksud kedatangan mereka dalam rangka untuk menagih janji DPRD untuk segera menyelesaikan persoalan mulai dari kasus Tanda Tangan Palsu, Interpelasi mobil sigap, kerja pansus mobil sigap,  hingga kedisiplinan anggota DPRD dan persoalan Pergantian Antar Waktu (PAW) Wakik Bupati Kabupaten Pamekasan,minggu (05/12/2021).


AMPP sebelumnya juga sudah melakukan aksi ke kantor DPRD Pamekasan hingga bermalam selama tiga hari di depan gedung DPRD.


"Besok kita akan kembali mendatangi kantor DPRD untuk meminta kejelasan perihal penyelesaian kasus kasus yang ada disana dan semua data yang kita minta"kata Sauqi, Salah satu korlap aksi.  


Menurut Sauqi, aksi yang kesakian kalinya ini pihaknya akan meminta ketua DPRD Pamekasan untuk bertanggung jawab dan memenuhi semua tuntutannya.


"Terlebih persoalan ketidak jelasan hasil interpelasi mobil sigap dan kerja pansus mobil sigap yang juga tidak jelas sampai saat ini, sekalipun masa kerjanya sudah kadaluarsa."jelasnya


Hingga pihaknya pun mencurigai, kenaikan Pokok-pokok pikiran (Pokir) anggota DPRD Pamekasan yang mencapai angka 2 Milyar tiap anggota di tahun 2021 ini ada kaitannya dengan ketidak jelasan hasil dari interpelasi mobil sigap dan kerja pansus mobil sigap yang sudah dilaksanakan dan dibentuk pada tahun 2020 lalu.

 

"Harusnya kenaikan Pokir yang cukup signifikan di tahun 2021 ini menjadi motifasi bagi para anggota dewan untuk lebih proaktif dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya, bukan justru malah sebaliknya. Saya sampaikan,  terlebih kepada ketua DPRD kabupaten Pamekasan bahwa yang harus ia perjuangkan adalah amanah rakyat, bukan 36 paket dari 7 milyar jatah Pokirnya itu." 




Disampaikan juga, bahwa tingkat kekeritisan dan ketajaman berfikir anggota DPRD kabupaten Pamekasan menurutnya lebih terlihat dan nampak pada Tahun 2020 lalu, disaat Pokir anggota DPRD Masih berkisar di angka 1,3 milyar pada waktu itu.


" Tahun 2020 melahirkan interpelasi mobil sigap dan pansus mobil sigap. Namun, itu semua menghilang tampa bekas di tahun 2021 ini. Pokirkah penyebabnya ?," Tutupnya.(ahd/rud)

TrendingMore